JADIKAN KELUARGA SEBAGAI KELUARGA DAKWAH


Picture4- Jadikan Keluarga Sebagai Keluarga Dakwah

Kehidupan adalah pelayaran menuju ke destinasi yang abadi. Jika dahulu kita belayar sendirian, kini kita berdua dalam pelayaran untuk mengharungi badai gelombang yang berbahaya dan ganas ini. Ramai yang tersungkur lantaran terpukau dengan cahaya sang suria dan keindahan wajah bulan serta kerdipan bintang-bintang. Kita kadangkala leka, sedang yang menunggu kita adalah kehidupan yang amat panjang dan tidak diketahui untung nasibnya. Janganlah kita hidup seperti mereka yang menyimpang, menjadikan hawa nafsu sebagai raja lalu hati menjadi gelap sehingga tertutup ia daripada pancaran Nur Ilahi yang terang dan nyata.

Apakah pentingnya hidup ini bagi kita jika kehidupan dipenuhi dengan impian yang palsu, amalan-amalan yang batil, hidup dengan ketawa keriangan, dan air mata dititis kerana dunia?

Tiada keindahan hidup ini jika amanah Allah tidak didahulukan. Amanah Allah adalah agama-Nya. Hidup bukannya untuk mengutamakan nafsu perut dan kepuasan yang membutakan, tetapi hidup adalah ujian kesetiaan diri dengan Maha Pencipta, hidup adalah untuk mendahulukan ajaran-Nya, bukan ajaran nafsumu dan syaitan. Kini kita melangkah ke dunia baru, dunia kepimpinan, dunia yang diujikan kepada kita seorang yang bernama wanita. Dia mempunyai sifat dan citarasa yang berlainan dengan kita, halus perasaannya dengan satu harapan dan impian. Bimbinglah tangannya ke syurga jannah. Temukan ia dengan Tuhannya, temukan ia dengan Nabinya, temukan ia dengan hamba-hamba yang bertakwa. Peliharalah ia baik-baik kerana ia adalah hadiah daripada Allah, jangan terlalu keras dan jangan terlalu lembut.

Bertegaslah kita dalam urusan akhirat dan berlemah lembutlah kita dalam urusan dunianya. Si isteri adalah bakal menjadi ibu kepada anak-anak, sempurna kita mendidiknya, nescaya sempurnalah anak-anakmu, sumbang kita mendidiknya, sumbanglah anak-anak. Tidak ada yang menemukan perkahwinan kita ini melainkan dakwah yang menemukannya. Persiapkanlah diri kita dan isteri dengan ilmu dan amal agar setiap langkah perjalanan tersusun indah dan perkasa. Orang lelaki beriman adalah impian setiap wanita yang baik, ia adalah lambang kekuatan dan kegigihan, ia adalah lambang pelindung dan penghibur. Bentuklah ia mengikut acuan yang kita inginkan dengan kasih sayang dan ingatlah, menyalahkan kesalahan isteri apabila kita bersalah adalah melambangkan kelemahan peribadi kita.

Jadikanlah diri kita tiang yang kukuh untuk isteri kita berpaut ketika ujian dan masalah menimpa rumah tangga kita. Jangan kita tonjolkan kesusahan kita kerana isteri kita tidak mampu bergembira jika kita bersedih. Isteri adalah teman yang terbaik dan yang paling dipercayai. Kini kitamelangkah ke alam dewasa, dewasakanlah pemikiran dan jiwa kita. Suami adalah hadiah daripada Allah, syurga adalah di bawah keredaannya. Bermujahadahlah terhadap nafsu untuk melayaninya dengan baik dengan senjata kasih sayang. Di akhir zaman ini amat sedikit wanita yang solehah sehingga Nabi bersabda umatnya yang paling ramai ke neraka adalah di kalangan wanita.

Nekadlah diri, tundukkan khayalan keredaan Allah yang dicari dengan berwasilah keredaan si suami. Janganlah melayannya seperti kawan atau saudara atau keluargamu, ia adalah lebih daripada mereka. Hidup kini bukannya untuk menyukakan hati keluarga dan saudara tetapi adalah untuk suamimu, ia amat berat tetapi itulah jalan ke syurga.

Hati yang mantap imannya akan merasai manis dengan ujian dan merasa sengsara dengan nafsu. Wanita yang solehah adalah wanita yang suaminya merasai puashati terhadap layanannya. Janganlah kamu angkuh dengan layananmu kerana belum tentu suami menyukainya. vHidup kita kini memasuki pelajaran yang baru, iaitu pelajaran mengenali suami, apa yang ia suka dan apa yang ia benci, mengenali wataknya dan mengenali kehidupannya. Ia adalah bakal ayah kepada anak-anakmu. Kita mestilah juga bertindak menjadi penasihat ketika dia lupa, tegurlah dia baik-baik dan jangan sesekali merendahkannya atau membandingkannya dengan lelaki yang lain. Kerana Asiah terus berlemah lembut dengan kekejaman Firaun, maka ia menjadi wanita teladan.

Jadikanlah keluarga kita sebagai keluarga dakwah di mana apabila manusia melihat rumah tangga kita, mereka bagaikan melihat cahaya Islam yang memancar indah.

About these ads

~ oleh Lokman Hashim, Editor - MutiaraIslam Online di Mei 7, 2013.

Satu Respons to “JADIKAN KELUARGA SEBAGAI KELUARGA DAKWAH”

  1. Reblogged this on October@21.

Tinggalkan Jawapan

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Tukar )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Tukar )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Tukar )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

 
Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

Join 48 other followers

%d bloggers like this: