TAZKIRAH REMAJA : Siri1 – Pangkat, Kedudukan Untuk Keredaan Allah S.W.T.t


Assalamu’alaikum warahmatullaahi wabarakaatuh,
Para Remaja yang saya kasihi dan di rahmati Allah SWT.

Alhamdulillah, syukur kehadrat Allah SWT dengan keizinannya saya telah berjaya menyusun dan menyiarkan penulisan ini yang diharapkan dapat memberi sedikit sebanyak manfaat kepada para remaja sekalian.

Sebelum saya meneruskan bikisan ini, saya ingin berpesan kepada diri saya sendiri dan para remaja yang dikisihi supaya kita sama-sama merenung sejenak seruan dibawah untuk kebaikan bersama:

picture9

Tajuk  yang akan saya ketengahkan didalam laman ini adalah sebagai nasihat kepada para remaja yang  akan menjawat jawatan tinggi, pangkat dan kedudukan pada satu ketika kelak, insya’ Allah.

Pemimpin di dalam Islam bukanlah suatu keistimewaan, tetapi ia adalah tanggungjawab. Dengan menjadi pemimpin, bertambahlah tanggungjawab. Di dalam Islam ia bukanlah menjadi rebutan, kerana dengan menjadi pemimpin akan bertambahlah kewajipan seseorang dan semakin banyak soalannya di hadapan Allah S.W.T.

minda-12-62

Rasulullah s.a.w meletakkan asas supaya pemimpin itu tidak difahami sebagai keistimewaan, tetapi tangungjawab.  Meskipun semakin besar tangungjawabnya, semakin besar pula ganjaran disisi Allah.  Tetapi jika amanah itu diambil ringan dan diabaikan, besarlah risiko dan akibatnya di akhirat kelak. Justeru, Rasulullah s.a.w amat berhati-hati supaya pemimpin itu berada di tangan orang yang kuat dan berkelayakan dari segi ketaatan kepada Allah, kekuatan peribadi dan jasmani, kepintaran akal dan dihormati.

Baginda amat berhati-hati agar jangan ada pemimpin itu jatuh ke tangan orang yang lemah sahsiahnya sehingga dia lemah melawan nafsunya.   Jika dia lemah melawan nafsunya sendiri, dia tidak dapat mematuhi Allah SWT dan tidak terselamat daripada faktor kehancuran seperti rasuah dan maksiat.

Pemimpin yang lemah boleh menyebabkan:

pemimpin-21

Rakyat dan pengikut berkewajipan menegur pemimpin apabila tersalah dan tersasar.

Dalam ucapan sulung Khalifah Abu Bakar, beliau menyatakan pelantikannya sebagai pemimpin tidak memadai untuk menjadi lambang yang beliau terbaik dari kalangan mereka. Seterusnya, beliau mengharapkan sokongan selagi berada dalam kebenaran dan sebaliknya, sekiranya umat Islam melihat sebarang keburukan atau kebatilan daripada pihaknya, beliau meminta supaya ditegur dan diperbetulkan.

pemimpin-41

Harapan yang sama juga dimajukan oleh pengganti Khalifah Saidina Abu Bakar, iaitu Saidina Umar al-Khattab. Sesuai dengan perwatakan yang sangat tegas dan bengis, seorang lelaki mewakili rakyat menyambut harapan Saidina Umar dengan mengatakan, sekiranya khalifah melakukan penyelewengan, rakyat akan memperbetulkannya dengan ‘mata pedang’.

Dalam satu peristiwa, Khalifah Saidina Umar al-Khattab berlapang dada menerima teguran daripada seorang wanita berkenaan saranan khalifah supaya kadar mas kahwin yang diletakkan pihak pengantin perempuan haruslah rendah.  Wanita berkenaan menempelak pandangan khalifah dan menegaskan sebarang penetapan kadar mas kahwin sememangnya hak pengantin perempuan dan ia tidak sepatutnya dipertikaikan. Khalifah tidak menganggap teguran itu sebagai perkara yang memalukan bahkan menegaskan dengan kata-katanya: “Perempuan ini benar dan Umar sudah bersalah”. Penegasan khalifah seiring dengan doa beliau sebagai seorang pemimpin yang menyebut sebagai: “Semoga Allah merahmati seseorang yang menunjukkan kepadaku mengenai keaiban diriku.”

Sifat berlapang dada yang ditunjukkan oleh pemimpin ulung ini membuktikan mereka adalah kalangan insan yang tinggi takwanya. Mereka tidak mengejar pangkat dan kedudukan, sebaliknya pangkat dan kedudukan itu digunakan untuk mendapatkan keredaan Allah. Melalui jawatan terbabit mereka membuat keputusan dan dia adalah pemimpin.

Seorang gabenor diberi tugas memimpin rakyat di wilayahnya, lalu dia adalah pemimpin kepada rakyat di dalam wilayahnya. Seorang Pengetua diberi amanah dan tangungjawab mengurus dan memimpin satu organisasi sekolah, dia adalah pemimpin sekolah itu. Jatuh bangun sekolah adalah terletak di bahunya dan dasar kenegaraan yang memberikan kebaikan kepada agama, rakyat dan negara.

Islam menentukan bidang kepemimpinan amat luas. Pemimpin tidak hanya memimpin sebuah negara. Pemimpin dalam Islam ialah setiap orang yang diberi tanggungjawab mengendalikan sesuatu urusan.  Oleh kerana setiap orang mempunyai tanggungjawab ini, setiap orang itu mempunyai peranan memimpin. Seorang bapa diberi tugas memimpin keluarganya, bahkan seorang insan ditugaskan memimpin dirinya.  Dia adalah pemimpin.

Disunting oleh: Lokman Mohd Hashim, mutiaraislam.wordpress.com

Advertisements

~ oleh Lokman Hashim, Editor - MutiaraIslam Online di April 10, 2009.

 
%d bloggers like this: