MANUSIA BINASA JIKA BIAR DIRI DIBELENGGU KEJAHILAN


menuntut-ilmu1

“Ilmu senjata paling penting untuk bina kekuatan supaya negara, agama terus gemilang”

ILMU dan AMAL selalunya ingin bersama umpama laut dan pantai, aur dan tebing yang seiring kekal bergandingan.  Umpama pemimpin dan rakyat yang saling memerlukan.  Namun ilmu kadang kala meninggalkan amal, ada kalanya ilmu juga disingkirkan.

Betapa keajaiban jika laut tidak bersama pantai begitu juga jika aur tidak lagi bersama tebingnya, ilmu tidak bersama amalnya, pemimpin tidak lagi bersama rakyatnya. Lagu tidak lagi berirama dan nasi tidak berlauk tentu pincanglah lagu, selera pun hilang.

Terungkap kecintaan Allah terhadap ilmu dan orang yang berpengetahuan berdasarkan firman yang bermaksud:

“Katakanlah, bukankah tidak sama orang yang mengetahui dengan orang tidak mengetahui? Tidak mengingat melainkan orang mempunyai fikiran.”

(Surah az-Zumar, ayat 9)

Allah meletakkan mereka yang berilmu sebaris dengan orang mempunyai fikiran serta dapat membezakan antara buruk dan baik, kebenaran dan kepalsuan.

Imam al-Ghazali berkata: “Siapa yang tidak berfikir ilmunya tidak dapat dipercayai.”

Dr Sidi Gazalba juga pernah berkata: “Kebenaran ilmu sepanjang pengalaman. Pengalaman filsafat sepanjang pemikiran.”

Mulia insan kerana ilmunya, halus pemahaman mengenai hidup serta luas matahari dan tajam akalnya. Orang berilmu akan diterangi jalan ke syurga, memimpin mereka kepada kebahagiaan. Justeru carilah ilmu semoga tersingkap pintu rahmat tertutup lorong kehancuran.

Buta hati kerana jahil lebih bahaya daripada buta mata. Lantaran itu dibimbangi di kalangan kita akan luput ilmu, berleluasa kejahilan lalu hancur peradaban dan lenyap ketamadunan. Empayar dibina berasas ketinggian ilmu menjadi pengukur bagi bangsa lain di dunia.

Renungi sejarah silam keagungan Islam, kekuatan yang diasaskan kepada ajaran suci terhadap ilmu membuka jiwa dan mata hati masyarakat jahiliah menjadi satu bangsa bermaruah dan disegani. Kewajipan menuntut ilmu banyak ditegaskan dalam al-Quran.

Firman Allah yang bermaksud:

“Bacalah dengan nama Tuhanmu yang menciptakan. Dia menciptakan manusia dari segumpal darah. Bacalah. Tuhanmu adalah Maha Mulia, yang mengajarkan manusia menulis dengan pena. Mengajarkan manusia apa saja yang tidak diketahui.”

(Surah Al-Alaq: ayat 1-5)

Seorang penyair agung Sepanyol, Stanley Lane Poole pernah berkata: “Selera ilmu dan sastera dalam abad keagungan Islam sama sekali tidak kita dapati pada zaman moden ini.”

Sementara itu Dr Hamka berkata: “Ilmu pengetahuan menjadi kekuatan besar bagi suatu ketamadunan bangsa.”

Ilmu adalah kunci alam, alam adalah kunci mengenal Tuhan. Sebesar dan sebenar-benar ilmu yang tidak melewati batas Islam iaitu berpandukan al-Quran dan hadis, bersendikan iman. Dan ilmu yang merosak diukur dengan nafsu.

Ilmu tidak mungkin terlekat di jiwa jika akal tidak digerakkan malah kesempurnaan ilmu terletak pada kesempurnaan akalnya. Oleh itu umat terbaik wajar menambahkan lagi kekuatan untuk bangkit memartabatkan diri sebagai umat terbaik, berilmu, berintergriti, beramal dan berdaya juang.

Kerana Islam itu sendiri terlalu luas, tiada batas sempadan dan perlu diteroka hingga ke dasar untuk mencari makna serta inti pati yang mampu membentuk tamadun hebat seperti ditonjolkan tokoh dan ilmuwan terdahulu.

Namun, ilmu jika tidak diterjemahkan tidak mungkin dapat merubah suasana sedia ada. Kita perlukan kesedaran ketika membuka lembaran ilmu dan sejarah seperti yang pernah ditegaskan pemikir Mesir, Dr Muhammad Imarah: “Kesedaran adalah satu senjata paling ampuh untuk membina kembali ummah selepas terbolos dengan kealpaan sendiri dan terperangkap oleh jerat musuh.”

Kita tidak mahu melihat kecelakaan yang menimpa umat Islam akibat daripada buta ilmu dan memandang sepi terhadap sejarah. Justeru, peristiwa berlaku serta kegemilangan pernah dijulang perlu direnungi secara mendasar agar menjadi landasan untuk bangkit membina ummah.

Rasulullah pernah mengingatkan bahawa segala teknologi dan kepakaran adalah asalnya datang daripada umat Islam dan kepakaran itu hilang kerana kelemahan orang mukmin sendiri. Sejarah silam perlukan penghadaman serta kupasan yang segar bagi semarak kembali kegemilangan itu.

Kerakusan serta kesilapan menjadikan umat Islam hilang kegemilangannya, terbolos dan beku oleh belenggu nafsu. Justeru, minda dan hati perlu dibangkitkan untuk melonjak ilmu supaya menjadikan diri dan bangsa lebih dikenali, disegani serta dihormati.

Rasulullah SAW bersabda yang bermaksud:

“Allah tidak menarik kembali pengetahuan dengan jalan mencabutnya dari hati manusia, tetapi dengan jalan mematikan orang yang berilmu. Apabila orang berpengetahuan sudah punah, maka masyarakat mengangkat orang bodoh menjadi pemimpin dan tempat bertanya. Orang ini akan berfatwa tanpa ilmu, mereka itu sesat dan menyesatkan.”

Apa salahnya merenung sejarah silam untuk dijadikan iktibar dan pedoman. Renungi sejarah dan kegemilangan dengan akal serta mata hati supaya tidak terjajah oleh nafsu.

Pemikir Islam iaitu Malik Bennabi pernah berkata: “Jika kamu tidak mahu dijajah maka jangan bersedia untuk dijajah.”

Sebagai umat terbaik, kita perlu berubah dengan meletakkan al-Quran serta segala isinya di tempat yang terbaik. Kita perlu kembali pada akarnya, sejarah dan kegemilangannya. Kita tidak akan rebah jika benar-benar menjadikan al-Quran sumber segala ilmu dan rujukan.

Oleh: Lokman Mohd Hashim, mutiaraislam.wordpress.com

~ oleh Lokman Hashim, Editor - MutiaraIslam Online di April 21, 2009.

 
%d bloggers like this: