HILANGNYA KEBERKAHAN HIDUP


Kehidupan yang berkah adalah kehidupan yang sentiasa berada dalam garis dan ketentuan Allah s.w.t. Suatu kehidupan yang mampu memberikan kekuatan kepada manusia untuk dapat memecahkan setiap persoalan yang datang menimpa. Keberkahan hidup juga tercermin dari perilaku manusia yang hanya mahu berusaha mencari rezeki yang halal, yang akan terdampak pada perilaku terpuji dalam kehidupan sehari-hari.

Rasulullah s.a.w bersabda yang bermaksud:

“Jika umatku terlalu mengagung-agungkan dunia, maka kehebatan Islam akan diangkat daripada umatku. Dan jika mereka meninggalkan amar makruf nahi munkar, maka keberkatan wahyu akan terhalang.”

(Riwayat Abu Daud)

Hadis diatas menyatakan bahawa keberkahan inilah yang amat sukar diraih oleh  rakyat dan bangsa ini. Padahal bumi Malaysia adalah bumi yang sangat kaya raya, namun mengapa  sesetengah rakyat masih berada dalam keadaan kemiskinan.

Sehubungan itu, paling tidak ada dua alasan utama yang menyebabkan keberkahan hidup itu hilang atau telah diangkat oleh Allah s.w.t.:

Pertama, jika umat manusia telah menjadikan dunia sebagai tujuan hidupnya, tanpa mempedulikan apakah cara yang ditempuhnya benar atau salah dalam pandangan Islam, maka keberkahan itu akan menjauhinya. Misalnya, banyak orang berlumba-luma mengejar jawatan dan pangkat tanpa menghiraukan apakah jalan yang dipilihnya itu sesuai dengan prosuder ataupun tidak.  Akhirnya, jawatan itu diraihnya dengan segala cara dan digunakan untuk memperkaya diri sendiri serta dipertahankan secara membabi buta.

Kedua, umat Islam telah meninggalkan kegiatan amar makruf nahi munkar. Betapa banyak orang yang mengaku beragama Islam tetapi perilakunya menunjukkan hal yang sebaliknya. Ketika al-Quran mewajibkan setiap wanita menutup aurat, misalnya, maka dia menjadi orang yang menentangnya kerana dianggapnya sebagai budaya Arab semata-mata dan tidak sesuai dengan budaya kita.

Demikian pula ketika muncul seruan daripada sebilangan ulama yang memfatwakan haramnya riba dan pornografi, banyak orang yang mengaku Muslim menentangnya dengan dalih kebebasan asasi.  Perilaku inilah yang sebenarnya digambarkan Allah s.w.t, yang bermaksud:

“Orang-orang munafik lelaki dan perempuan, sebahagian dengan sebahagian yang lain adalah sama, mereka menyuruh berbuat yang munkar dan melarang berbuat yang makruf  dan  mereka menggenggamkan tangannya. Mereka telah lupa kepada Allah s.w.t, maka Allah s.w.t lupa kepada mereka. Sesungguhnya orang-orang munafik itulah orang-orang yang fasik.”

(at-Taubah: 67)

Jika hal ini masih terus dan selalu terjadi, tentunya keberkahan hidup hanya akan menjadi sebuah impian semata-mata. Semoga kita menyedari akan hal ini dan berusaha untuk selalu memperbaikinya.

~ oleh Lokman Hashim, Editor - MutiaraIslam Online di Mei 10, 2010.

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: