KESEIMBANGAN AMALAN ZAHIR DAN BATIN


Keseimbangan Amalan Zahir Dan Batin

KESEIMBANGAN AMALAN ZAHIR DAN BATIN

Setiap manusia hidup memang mengerjakan sesuatu perbuatan atau amalan. Tugas pelajar ialah belajar atau menuntut ilmu. Orang dewasa bekerja mencari nafkah atau rezeki. Di samping itu, orang-orang Islam khasnya diperintah supaya beramal ibadat kepada Allah s.w.t.

Persoalan yang timbul, adakah amal perbuatan itu benar? Adakah ilmu yang dituntut itu ilmu yang benar dan diredai Allah, atau ilmu sihir, ilmu menipu dan sebagainya yang diharamkan oleh Allah? Adakah pekerjaan anda mencari nafkah itu daripada jenis yang halal dan diredai Allah atau pekerjaan merompak, menipu, mencuri dan sebagainya yang dilarang oleh Allah? Demikian juga tentang amal ibadat anda kepada Allah, adakah anda mengerjakan amal ibadat yang benar sebagaimana yang telah diajarkan oleh Rasulullah s.a.w?

Semua persoalan ini hanya dapat dijawab dengan ilmu yang benar. Ertinya, anda wajiblah belajar atau menuntut ilmu yang benar tentang perkara tersebut. Dengan ilmu itu, manusia akan mengetahui segala amal perbuatan, pekerjaan dan cara beramal ibadat yang benar dan diredai oleh Allah s.w.t.

Antara berbagai-bagai jenis amal perbuatan yang benar ialah amal perbuatan yang disertai dengan niat. Tegasnya, amalan yang zahir hendaklah membenarkan amalan atau niat yang batin serta seimbang pula. Demikian juga amalan atau niat yang batin hendaklah dibenarkan oleh amalan yang zahir.

Keseimbangan di antara amalan zahir dengan batin inilah yang perlu dijaga dengan hati-hati. Contohnya, sembahyang. Kita dikehendaki sembahyang yang disertai dengan batin yang khusyuk menghadap Allah s.w.t. Jika anda sembahyang tetapi hati anda lalai daripada mengingati Allah dan teringat pula akan hal-hal keindahan dan kemewahan dunia, maka bererti anda telah berdusta dan “tidak benar” dalam amal ibadat anda.

Keadaan perbuatan seseorang, misalnya seorang yang berjalan kaki, kelihatannya tunduk dan tenang sahaja, sedangkan di hatinya sebenarnya sedang berlagak angkuh atau riak supaya dipuji orang, dikira berdusta dan tidak benar menurut ajaran agama. Inilah yang dikatakan perbuatan berpura-pura, zahirnya baik tetapi sebenarnya hatinya riak dan angkuh. Perbuatan serupa ini juga dikatakan perbuatan orang munafik.

Peringkat “benar” yang tertinggi dan mulia nilainya di sisi Allah s.w.t ialah benar dalam hal ehwal agama. Misalnya, benar-benar takut kepada Allah, benar-benar berharap seluruh hidupnya kepada Allah, benar-benar menyembah dan memuliakan Allah, benar-benar reda kepada apa jua takdir Allah, benar-benar hidupnya bertawakal kepada Allah dan benar-benar mencintai Allah s.w.t.

Dalam hubungan ini, Allah berfirman di dalam surah al-Hujurat ayat 15 yang bermaksud:

“Sesungguhnya orang yang benar-benar beriman hanyalah orang yang percaya kepada Allah dan Rasul-Nya, kemudian mereka (terus percaya dengan) tidak ragu-ragu lagi, serta mereka berjuang dengan harta benda dan jiwa mereka pada jalan Allah; mereka itulah orang yang benar (pengakuan imannya).”

Sebuah lagi firman Allah yang menerangkan manusia yang benar ialah firman-Nya dalam surah al-Baqarah ayat 177 yang bermaksud:

“Bukanlah perkara kebajikan itu hanya kamu menghadapkan muka ke timur dan barat, tetapi kebajikan itu ialah berimannya seseorang kepada Allah, dan hari akhirat, dan segala malaikat, dan segala kitab, dan sekalian nabi, dan mendermanya seseorang akan hartanya, sedang ia menyayanginya kepada kaum kerabat, dan anak-anak yatim, dan orang-orang miskin, dan orang-orang yang terlantar dalam perjalanan, dan kepada orang-orang yang meminta, dan untuk memerdekakan hamba-hamba abdi, dan mengerjakan sembahyang dan mengeluarkan zakat, dan perbuatan orang-orang yang menyempurnakan janjinya apabila mereka membuat perjanjian, dan ketabahan orang yang sabar pada masa kesempitan, dan juga pada masa bertempur dalam perjuangan perang Sabil. (Orang yang demikian sifatnya), mereka itulah orang-orang yang benar (beriman dan mengerjakan kebajikan) dan mereka itulah juga orang-orang yang bertakwa.”

~ oleh Lokman Hashim, Editor - MutiaraIslam Online di April 2, 2013.

Satu Respons to “KESEIMBANGAN AMALAN ZAHIR DAN BATIN”

  1. Reblogged this on jiwa hamba.

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: