PERHIASAN KEHIDUPAN DUNIA


Perhiasan Kehidupan Dunia

Anak adalah buah hati kesayangan orang tua dan ia merupakan sumber utama kesenangan dan persahabatan. Kehadiran anak membuat hidup seseorang menjadi indah dan, setelah Allah, anak adalah satu-satunya orang dimana kepadanya dia menggantungkan dan mengharapkan hidupnya. Kurniaan anak membawa rezeki, kasih sayang dan limpahan pahala.

Namun, hal ini bergantung pada anak-anak yang memperoleh didikan yang baik dan sempurna serta penuh disiplin yang akan membuat mereka dihormati.Jika anak membawa sifat-sifat yang baik ini, mereka akan benar-benar merasa nikmat dalam kehidupan ini, sebagaimana dinyatakan Allah menerusi firman-Nya yang bermaksud:

”Harta dan anak-anak adalah perhiasan kehidupan dunia…” (al-Kahfi: 46)

Dengan alasan ini Nabi s.a.w biasa berdoa untuk orang-orang yang beliau cintai, sehingga Allah mengkurniakan mereka limpahan harta dan anak-anak. Anas r.a meriwayatkan bahawa dia menemui Nabi bersama ibu dan mak ciknya. Nabi s.a.w memimpin mereka solat, lalu Nabi berdoa untuk mereka. Ibu Anas berkata, “Wahai Rasulullah, berdoalah untuknya.” Lalu Rasullulah s.a.w berdoa untuknya dan pada akhir doa beliau memohon, “Ya Allah, kurniakanlah limpahan harta dan anak dan rahmatilah dia.” (Riwayat Bukhari dan Muslim)

Namun, jika orang tua mengabaikan pendidikan anak-anak, maka hasilnya pun adalah malapetaka. Anak-anak akan menjadi sumber kejahatan,melalaikan yang malam-malamnya habis untuk tidur dan siang harinya untuk bermain-main.

Seorang Muslim memahami tanggungjawabnya yang besar kepada anak-anaknya yang mereka lahirkan ke dunia ini, sebagaimana dikatakan di dalam al-Quran yang bermaksud:

”Wahai orang-orang yang beriman, periharalah dirimu dan keluargamu daripada api neraka yang bahan bakarnya adalah manusia dan batu …” (al-Tahrim: 6)

Dia juga melaksanakan tanggungjawab sebagai mana yang disebutkan oleh Nabi s.a.w yang bermaksud:

”Setiap kamu adalah pemimpin dan setiap kamu bertanggungjawab atas apa yang dipimpinnya. Setiap imam adalah pemimpin dan bertanggungjawab atas umatnya. Setiap lelaki adalah pemimpin atas isterinya, seorang perempuan adalah pemimpin di rumah suami dan bertanggungjawab atas keselamatan harta tuannya. Setiap orang adalah pemimpin dan bertanggungjawab atas apa yang dipimpinnya.” (Muttafaq ‘alaih)

Islam menempatkan suatu beban tanggungjawab pada bahu setiap orang, di mana tak seorang pun bebas daripadanya. Di atas semuanya ,orang tua bertanggungjawab memberikan anak-anak suatu pendidikan dan ajaran Islam yang tegas, yang berdasarkan atas perwatakan yang mulia sebagaimana di sebutkan Nabi, bahawa baginda diutus untuk menyempurnakan akhlak yang mulia.

”Aku diutus semata-mata untuk menyempurnakan akhlak yang mulia.”

Tidak ada bukti yang lebih kuat mengenai beratnya tanggungjawab orang tua untuk membawa anak mereka mematuhi Allah dan Rasul-Nya, daripada pernyataan ulama bahawa setiap keluarga harus memperhatikan sabda Nabi s.a.w yang bermaksud:

”Perintahkanlah anak-anakmu untuk mengerjakan solat saat mereka berusia tujuh tahun, dan pukullah mereka jika tidak mengerjakannya ketika sudah mencapai usia sepuluh tahun.”

Setiap keluarga yang menyedari hadis ini, namun tidak mengajari anak-anaknya untuk melaksanakan sembahyang ketika mereka berusia tujuh tahun atau memukul mereka ketika tidak melaksanakannya sementara usia mereka sudah mencapai 10 tahun, adalah keluarga yang gagal dalam tugasnya dan mengabaikan anak-anaknya. Orang tua ini telah berbuat dosa, ia harus bertanggungjawab di hadapan Allah kerana kegagalan dan pengabaiannya.

Rumah adalah lingkungan pertama di mana lingkungan-lingkungan terkecil tumbuh, inilah lingkungan yang di situ kecenderungan, sikap dan keperibadian anak-anak dibentuk. Ini menjelaskan pentingnya peranan orang tua dalam melestarikan peranan anak muda mereka dan memberikan perhatian yang sama kepada kesejahteraan fizikal, mental dan spiritualnya.

Orang tua Muslim sejati, ayah atau ibu memahami psikologi anak-anaknya dan mengetahui bagaimana berhubungan dengan mereka, menggunakan metode yang paling baik dan paling efektif dalam mendidik dan mengasuh. Dia menyayangi mereka dalam segala cara dan selalu dekat kepada mereka, sesuai tingkat usia dan mental mereka, sehingga dia tetap bisa bermain dengan mereka. Ia juga memberikan pujian dan bercanda dengan mereka, mengucapkan kata-kata cinta dan kasih sayang yang membuat mereka bahagia.

Dengan demikian, anak-anak akan mencintainya, dan menerima apa yang diajarkannya dengan mudah. Jika mereka mematuhinya, itu berasal dari hatinya, bukan kerana terpaksa. Sebab ada perbezaan besar antara kepatuhan yang didasarkan atas cinta, sikap hormat dan kepercayaan dengan kepatuhan yang didasarkan atas kekerasan dan marah. Yang pertama merupakan kepatuhan kekal, sedangkan yang terakhir merupakan kepatuhan yang dangkal dan tidak bermutu. Dan jenis kepatuhan yang kedua ini akan segera lenyap begitu kekerasan dan kemarahan mencapai tingkatan ekstrem.

Banyak orang menganggap, jika seorang ayah mengikuti tingkatan si anak dan berhubungan secara akrab dengan mereka, ini akan mengurangi status paternalnya yang merosak upaya-upayanya sebagai orang tua. Tidak ada yang bisa diperoleh dari kebenaran ini, kerana jenis pendekatan demikian merupakan metode yang paling efisien dan dipromosikan oleh pakar-pakar moden. Ini juga merupakan metode yang dipromosikan oleh Nabi s.a.w seribu lima ratus tahun yang lalu,dan secara nyata dipraktikkan oleh Nabi sendiri baik dalam perkataan mahupun perbuatan.

Nabi s.a.w biasa menjejerkan Abdullah, Ubaydullah dan Kuthayyir, putra ibnu Abbas dan mengatakan, “Siapa yang pertama sampai kepadaku, saya kasih ini dan itu.” Sehingga mereka akan berlumba menuju Nabi dan melompat lalu mencium Nabi.

Al-Bukhari dalam kitab Al-Adab al-Mufrad dan at-Thabrani meriwayatkan daripada Abu Hurairah bahawa Nabi s.a.w menarik tangan Hasan atau Husain lalu menaruh kakinya di atas kaki Nabi dan berkata: ”Naiklah.”

~ oleh Lokman Hashim, Editor - MutiaraIslam Online di April 3, 2013.

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: