KA’ABAH – BERTAWAF MENGELILINGI PAKSINYA


Beretawaf Mengelilingi Paksinya-inside

Pergerakan tawaf yang dilakukan oleh umat Islam berputar mengelilingi Kaabah sebanyak tujuh kali yang dimulai dari sudut batu hitam (Hajaral Aswad) dan berakhir di sudut yang sama. Membentuk pola lingkaran 360 darjat dan bergerak melawan arah jarum jam, berpusat pada satu titik dan paksinya.

Setiap benda di alam maya ini juga selalu bergerak berputar untuk menjaga keseimbangan. Di alam mikro pada bahagian terkecil daripada setiap benda yang disebut atom, di samping melakukan putaran dengan arah berlawanan pada jarum jam seperti perputaran bumi, elektron-elektron juga akan selalu berputar mengelilingi inti (pusat) atom.

Di alam mikro, bumi bersama planet-planet yang lain di langit cakerawala sentiasa berputar mengelilingi matahari (berevolusi). Sementara itu matahari bersama bumi, planet-planet lainnya, dan puluhan planet juga berputar mengelilingi pusat galaksi Bima Sakti. Di dalam galaksi Bima Sakti itu sendiri mempunyai sekitar jutaan planet.

Perjalanan matahari juga telah dijelaskan dalam al-Quran sejak 1,400 tahun yang lalu sebagaimana firman-Nya: Dan (sebahagian daripada dalil-dalil yang tersebut ialah) matahari, ia kelihatan beredar ke tempat yang ditetapkan baginya, itu adalah takdir Allah yang Maha Kuasa, lagi Maha Mengetahui. Dan bulan pula Kami takdirkan dia beredar melalui beberapa peringkat, sehingga di akhiri peredarannya kelihatan kembalinya pula ke peringkat awalnya… (Yasin: 38-40)

Perjalanan matahari mengelilingi pusat galaksi Bima Sakti (yang disebut Black Hole) hanya diketahui oleh para ilmuwan moden pada akhir abad ke-20, namun telah diucapkan oleh seorang Nabi yang ummi, yang tidak dapat membaca dan menulis. Inilah firman Allah yang diwahyukan kepada Rasulullah SAW yang akan selalu berjalan seiring dengan waktu dan tidak akan pernah ketinggalan zaman.

Selain itu, di alam jagat raya ini, tidak hanya ada satu galaksi sahaja iaitu galaksi Bima Sakti. Tetapi terdapat begitu banyak galaksi-galaksi yang lainnya lagi. Kesemuanya itu membentuk kluster galaksi.

Seterusnya sistem kluster galaksi yang terdiri atas jutaan benda-benda angkasa raya seperti matahari, planet, bulan, meteor, asteroid dan lain-lain juga berputar (tawaf) mengelilingi pusat galaksi. Pusat Kajian Pentadbiran Aeronautik dan Angkasa Lepas Kebangsaan (NASA) menyebutnya ia sebagai Monster Black Hole kerana ukurannya yang jauh lebih besar jika dibandingkan dengan Black Hole dalam galaksi Bima Sakti.

Subhanallah, ternyata kluster galaksi yang berisi jutaan benda-benda di angkasa itu tidak hanya satu tetapi masih ada jutaan lagi di atas sana dan semuanya berputar (tawaf) mengelilingi pusat yang entah berada di mana kerana hingga saat ini belum ada teleskop tercanggih yang berhasil memotretnya.

NASA sendiri mengakui bahawa pengetahuan manusia mengenai alam semesta hingga sekarang ini hanya sekadar tiga peratus sahaja jika dibandingkan dengan apa yang telah Allah SWT jadikan di muka bumi ini.

Semua benda di langit yang sentiasa berputar (tawaf) itu selalu dalam keadaan keseimbangan, sebagaimana Allah menjelaskan di dalam al-Quran yang bermaksud: Dialah yang telah mengaturkan kejadian tujuh petala langit yang berlapis-lapis, engkau tidak dapat melihat pada ciptaan Allah Yang Maha Pemurah… (al-Mulk: 3)

~ oleh Lokman Hashim, Editor - MutiaraIslam Online di Mei 15, 2013.

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: